Harga Emas Di Pasar Dunia Di Perkirakan Akan Turun - Biolubusa.com

Senin, 05 Februari 2018

Harga Emas Di Pasar Dunia Di Perkirakan Akan Turun

Pergerakan harga emas dunia diperkirakan akan bergantung hasil rapat Federal Open Market Committee (FOMC). Sebab, komoditas ini sensitif terhadap suku bunga.



Skenarionya, jika tidak ada sinyal tegas terkait kenaikan Fed funds rate tahun ini, harga emas berpotensi naik. Sebaliknya, jika indikasi suku bunga AS naik makin kuat, harga emas akan tertekan.

Walaupun begitu, sejumlah analis berpendapat harga emas masih berpotensi menguat. Sebelumnya, harga emas kembali menguat setelah turun di awal pekan ini.

Pada Rabu (31/1/2018), harga emas kontrak pengiriman April 2018 di Commodity Exchange melesat 0,23 persen ke level 1.343,10 dollar AS per ons troi. Namun dalam sepekan, harganya masih turun 1,34 persen.

Membaiknya pertumbuhan ekonomi AS bisa menjadi sinyal kenaikan suku bunga AS kian dekat. Hal itu bisa mendorong penguatan dollar AS. Dengan demikian, harga emas akan tertekan.

"Sekarang emas masih wait and see hasil pertemuan FOMC," kata analis Monex Investindo Futures Azhar Fauzi Noor, seperti dikutip dari Kontan.co.id. Tambah lagi, jika data-data ekonomi AS membaik, sentimen bagi emas akan menguat.

Alwi Asegaff, analis Global Kapital Investama Berjangka, meyakini, kenaikan suku bunga AS kemungkinan baru terjadi pada Maret.

Kini pelaku pasar masih menanti bagaimana kepemimpinan Jerome Powell yang bakal menggantikan Janet Yellen di The Fed. Sosok Powell dikenal lebih berhati-hati dan cenderung membuat keputusan dovish.

Alwi memprediksi harga emas hari ini bergerak antara 1.332 dollar AS-1.351 dollar AS per ons troi. Sedangkan Azhar memprediksi sepekan ke depan emas bakal bergerak antara 1.360 dollar AS-1.365 dollar AS per ons troi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar